Konversi Sistem Bilangan: Desimal, Biner, Oktal dan Heksa Desimal
Cara Konversi Sistem Bilangan

By Administrator 19 Agu 2020, 01:12:30 WIB Bahan Ajar
Konversi Sistem Bilangan: Desimal, Biner, Oktal dan Heksa Desimal

Assalamualaikum wr, wb.

Materi kali ini kita akan membahas "Konversi Sistem Bilangan" yang meliputi: bilangan desimal, biner, oktal dan heksa desimal.

1.      Desimal ke Biner

Cara mengkonversi bilangan desimal ke biner adalah dengan cara membagi bilangan desimal dengan 2 (basis bilangan biner) dan menyimpan sisa hasil bagi dari setiap pembagian sebagai bit-bit bilangan biner. Nilai konversinya adalah urutan sisa hasil bagi dari yang paling akhir.

Contoh :                                    

88(10)= … (2)

·           88 : 2 = 44 sisa 0

·           44 : 2 = 22 sisa 0

·           22 : 2 = 11 sisa 0

·           11 : 2 = 5 sisa 1

·           5 : 2 = 2 sisa 1

·           2 : 2 = 1 sisa 0

·           1 : 2 = 0 sisa 1

Maka hasil Konversinya = 1011000 (ditulis dengan urutan dari bawah ke atas)

2.      Desimal ke Octal

Cara mengkonversi bilangan desimal ke Oktal adalah dengan cara membagi bilangan desimal dengan 8 (basis bilangan oktal) dan menyimpan sisa hasil bagi dari setiap pembagian sebagai bit-bit bilangan oktal. Nilai konversinya adalah urutan sisa hasil bagi dari yang paling akhir.

Contoh :

1402(10) = … (8)

·      1402/8 = 175 sisa 2

·      175/8 = 21 sisa 7

·      21/8 = 2 sisa 5

·      2/8 = 0 sisa 2

Maka hasil konversinya = 2572 (ditulis dari bawah)

3.      Desimal ke Hexadecimal

Cara mengkonversi bilangan desimal ke hexadesimal adalah dengan cara membagi bilangan desimal dengan 16 (basis bilangan hexadesimal) dan menyimpan sisa hasil bagi dari setiap pembagian sebagai bit-bit bilangan heksadesimal. Apabila sisa bagi > 9 maka angkanya dirubah menjadi huruf. Untuk sisa bagi berjumlah 10 = A, 11 = B, 12 = C, 13 = D, 14 = E, 15 = F.

Contoh :

19889(10) = … (16)

·  19889/16 = 1243 sisa 1

·  1243/16 = 77 sisa 11 (B)

·  77/16 = 4 sisa 13 (D)

·  4/16 = 0 sisa 4

Maka hasil konversinya = 4DB1 (ditulis dari bawah)

*TABEL KONVERSI BILANGAN*

4.      Biner ke Octal

Cara mengkonversi bilangan biner ke oktal yakni dengan mengelompokan bilangan biner menjadi 3 kelompok dimulai dari bilangan biner yang paling kanan. Setelah dikelompokan barulah kita dapat mengkonversi menjadi bilangan Oktal.

Contoh :

          11001101(2) =  … (8)   ===>  011  001  101

    011 = 3  (lihat tabel konversi di atas)

    001 = 1

    101 = 5

Hasil Konversi : 315 (ditulis dari atas ke bawah)

5.      Biner ke Desimal

Cara mengkonversi bilangan biner ke desimal adalah dengan cara mengalikan satu persatu bilangan dengan 2 (basis bilangan biner) pangkat 0, pangkat 1 dan seterusnya sesuai dengan banyaknya bilangan biner yang akan di konversi dan perhitungannya dimulai dari bilangan biner yang paling kanan.

Contoh :

         00011(2) = … (10)

                       = (1x20) + (1x21) + (0x22) + (0x23) + (0x24)

                       = 1 + 2 + 0 + 0 + 0

                       = 3

Hasil Konversi : 3

6.      Biner ke Hexadecimal

Cara mengkonversi bilangan biner ke hexadesimal tekniknya hampir sama dengan cara konversi bilangan biner ke oktal. Yang membedakan ada pada pengelompokan bilangan binernya, pada bilangan oktal dalam satu kelompok terdiri dari 3 bit bilangan biner, sedangkan pada hexadesimal dalam satu kelompok terdiri dari 4 bit bilangan biner.

Contoh :

10100(2) = ... (16)

·         0001 = 1 (lihat tabel konversi di atas)

·         0100 = 4

Hasil Konversi = 14 (ditulis dari atas ke bawah)

7.    Octal Ke Desimal

Cara mengkonversi bilangan oktal ke desimal adalah dengan cara mengalikan satu persatu bilangan dengan 8 (basis bilangan oktal) dengan pangkat 0, 1 dan seterusnya dimulai dari bilangan oktal yang paling kanan. Kemudian hasil dari semua pengalian dijumlahkan.

Contoh :

          62(8) = ... (10)

·          2x80 = 2

·         6x81 = 48

2+48 = 50

Hasil Konversi = 50

8.    Octal Ke Biner

Cara mengkonversi bilangan oktal ke biner adalah dengan memecah terlebih dahulu bilangan oktal kedalam satuan bilangan, kemudian masing-masing bilangan diubah kedalam bentuk 3 bit bilangan biner, dengan cara membagi setiap satuan bilangan tersebut dengan 2 (basis bilangan biner). Jika hasil konversi hanya menghasilkan 2 digit bilangan biner, maka harus ditambahkan 0 di sebelah kirinya, supaya bilangan binernya menjadi 3 digit (bit).

Contoh :

145(8) = ... (2)

          1 = 001 (lihat tabel konversi)

          4 = 100

          5 = 101

Hasil Konversi = 001100101 (ditulis dari atas ke bawah)

9.    Octal Ke Hexadecimal

Cara mengkonversi bilangan oktal ke hexadesimal terdiri dari dua tahap yaitu:

- Pertama, mengkonversi terlebih dahulu setiap bit bilangan oktal ke bilangan biner

- Kedua, hasil konversi ke bilangan biner kemudian di konversikan ke bilangan hexadesimal

Singkatnya seperti ini: Oktal --> Biner --> Hexadesimal.

Contoh :

46(8) = ... (16)

Diubah ke Biner

               4 = 100

               6 = 110

Diubah Ke Hexadecimal

             0100 = 2

             0110 = 6

Hasil Konversi = 26

10.    Hexadecimal ke Biner

Sama dengan cara konversi bilanga octal ke biner, bedanya kalau bilangan octal binernya harus 3 bit, sedangkan bilangan hexadesimal binernya terdiri dari 4 bit. Misal kita konversi 2 hexa menjadi biner hasilnya bukan 10 melainkan 0010

Contoh :

9A(16) = ... (2)

9          = 1001 (lihat tabel konversi)

A/10    = 1010

Hasil Konversi = 10011010 (ditulis dari atas)

11.    Hexadecimal ke Desimal

Cara mengkonversi bilangan biner ke desimal adalah dengan mengalikan satu-satu bilangan dengan 16 (basis hexa) pangkat 0 atau 1 atau 2 dst., dimulai dari bilangan paling kanan. Kemudian hasilnya dijumlahkan.

Contoh :

7A(16) = ... (10)

           = (7x161) + (10x160)

           = 112 + 10

           = 122

Hasil Konversi = 122

12.    Hexadecimal ke Oktal

Begitu juga dengan konversi hexa desimal ke octal yakni dengan mengubah bilangan hexa ke bilangan biner, kemudian diubah menjadi bilangan octal. Ringkasnya: hexa->biner->octal

Contoh :

AF(16) = ... (10)

Diubah ke Biner

           A/10 = 1010 (lihat tabel konversi)

           F/15  = 1111 ==>  hasil konversinya 10101111

Diubah ke Oktal ==> 010  101  111

           010 = 2 (lihat tabel konversi)

           101 = 5

           111 = 7

Hasil Konversi = 257 (ditulis dari atas)

# Pelajari selengkapnya di E-Learning.


SELAMAT BELAJAR !!!




Write a Facebook Comment

Komentar dari Facebook

View all comments

Write a comment